Ini Dia ‘Penyakit’ yang Bikin Liburan Lo Malesin!

Liburan itu harusnya nyenengin enggak sih?

Iya, percuma aja lo liburan tapi pulang pulang lo malah stres atau pada saat liburan lo berharap pulang secepatnya. Mendingan, lo sekalian aja nyetel YouTube di handphone atau di laptop, terus lo liatin deh tuh foto-foto keindahan alam. Udah murah, enggak perlu cuti pula.

Yap, stress saat liburan itu bukan mitos. Banyak orang yang justru merasa kalau liburan itu bak neraka dan mereka pengen hal itu cepat berakhir. Liburan ke luar kota itu beda sama liburan di dalam kotak. Kalau lo merasa capek atau merasa ada yang ketinggalan, lo tinggal pulang ke rumah. Namun hal itu enggak berlaku kalau lo liburan. Waktu liburan, ya mau enggak mau yang bisa lo andalkan adalah diri lo, temen liburan lo, dan juga barang-barang bawaan lo.

Jadi, jangan sampai lo bikin rusak liburan lo sendiri. Namun gimana ya caranya supaya liburan ga kacau dan asyik serta bisa bikin pikiran lo jernih lagi? Mending lihat deh caranya di sini:

1.Jangan liburan buat pamer

Siapa sih yang enggak terkesima kalau lo liburan ke Jepang atau Eropa sekalian? Kebanyakan dari kita pasti terpana deh kalau ada temen yang ke sana. Kalau kita tes sedikit pastinya kita bakal minta oleh-oleh yang banyak saat ada teman yang pergi ke luar negeri.

Cuma jangan sampai lo liburan dengan niat cuma buat pamer. Apalagi, sebenarnya lo enggak suka sama tempat wisata yang mau lo datengin. Misalnya nih, Raja Ampat kan lagi happening banget dan pergi ke sana bisa meningkatkan level kekerenan lo di media sosial.

Nah, lo pun segera memesan tiket untuk pergi ke tempat yang indah tersebut. Padahal sebenarnya lo lebih suka wisata di perkotaan yang ramai dan bukan di dekat pantai atau pulau-pulau yang asri.

Alih-alih seneng, mungkin lo malah bisa kerepotan. Misalnya nih, lo kesusahan nyari tempat penginapan yang menurut lo memenuhi standar lo atau susah nyari makanan cepat saji.

Lo pun kemudian jadi stres di sana. Pulang pulang, bukannya jadi segar, pikiran pun jadi pusing karena sebelumnya lo nggak menikmati liburan tersebut.

Atau misalnya, temen lo liburan ke Malang yang memang lagi hits juga. Temen lo mesen hotel bintang lima di Malang yang mewahnya kayak kamar Ratu Elizabeth, dan lo pun tergerak buat ikut-ikutan. Padahal aslinya, bujet lo terbatas dan sebenernya, lo enggak suka model kamar mewah klasik khas Eropa, karena lo demennya hotel budget standar yang kamarnya kayak konsep kamar minimalis Jepang modern.

Males banget kan kalau hal kayak gitu kejadian? Udah duit habis, hasilnya pun enggak ada. Wah, mending lo refreshing dengan cara tidur siang deh kalau begini.

2. Kebanyakan janjiin oleh-oleh

Sah-sah aja sih kalau satu atau dua orang nitip buat beli oleh-oleh saat liburan. Cuma jangan kebanyakan dan jangan berlebihan juga. Enggak cuma bikin rugi dalam hal finansial, kebanyakan oleh-oleh juga bikin koper lo penuh dan bikin barang bawaan jadi banyak.

Selain itu, lo juga akan enggak fokus untuk menyenangkan diri lo sendiri karena lo bakalan kebingungan buat mencari toko oleh-oleh atau tokoh lain untuk memenuhi request dari kerabat-kerabat dan teman-teman lo di kampung halaman.

Jangan segan berkata enggak kalau misalnya ada teman atau kerabat yang berlebihan waktu nitip oleh-oleh. Bukannya apa-apa, kebiasaan nitip oleh-oleh itu sebenarnya enggak baik karena ngerepotin orang banget. Apalagi, lo tau sendiri kan kalau bagasi di pesawat itu terbatas banget.

Baik sama orang sih harus. Cuma, jangan sampai dimanfaatin sama orang lain. Kalau misalnya teman-teman lo rese, lo bisa aja sih enggak perlu ngabarin mereka waktu mau liburan. Intinya, jangan jadi orang yang mau dimanfaatin sama orang lain. Capek, guys!

3. Enggak liat kondisi

Liburan bisa aja bikin lo jadi tambah puyeng kalau lo enggak ngeliat kondisi lo sendiri. Kayak gimana tuh? Misalnya nih, lo liburan tapi pas lagi sakit parah. Lo maksain karena lo pengin banget liburan.

Atau, lo liburan saat kerjaan lo lagi banyak-banyaknya dan ada tenggat. Wah, kalau udah begitu, meskipun lo udah cuti sekali pun, lo tetep bakalan kayak pindah tempat kerja. Belum lagi kalau lo ditelepon-teleponin sama bos atau sama rekan kerja lo, well, itu malesin abis.

Ada lagi nih, orangtua yang ngotot liburan ke tempat yang enggak ramah anak, atau udah jelas ngerasa kerepotan mengurus anak, tetapi tetep nekat liburan. Enggak ada salahnya sih ngajak anak liburan, tapi, pastiin lo punya kapasitas untuk itu dan enggak merasa kerepotan mengurus anak serta membawa barang-barang mereka juga.

Jadi, kalau masih ada urusan yang mengganjal, mending lo tunda dulu deh rencana liburan lo itu. Lebih baik, lo fokus menghibur diri lo di dalam kota daripada lo liburan tapi malah harus repot ngurusin macem-macem.

4. Maksain liburan di atas bujet

Ini nih, kelakuan banyak orang zaman sekarang yang sebenernya enggak banget dan justru bikin rugi: maksain liburan dengan cara yang enggak mampu mereka jangkau demi mendapatkan pengakuan dari orang lain.

Misalnya nih, lo sebenernya cuma bisa menyewa kamar tipe standar di Bali. Namun karena liburan di kamar hotel dengan kolam renang pribadi lagi hits, akhirnya lo pun memutuskan buar menyewa kamar semacam itu, yang tentunya lebih mahal daripada kamar biasa. Padahal, mungkin lo bakal jarang menempati kamar tersebut karena sibuk mengeksplorasi berbagai tempat liburan.

Nah, daripada maksain hal kayak gitu dan bikin lo enggak bisa maksimal menikmati liburan, mending sisihkan bujet liburan buat melakukan hal-hal yang bener-bener lo inginkan. Misalnya, lo mau makan banyak atau main banana boat. Yang kayak gitu bakalan bikin lo lebih bahagia daripada maksain buat bayar mahal cuma karena orang lain melakukannya.

5. Berdiet

Mau enggak mau, harus diakui kalau liburan enggak akan asyik tanpa makanan. Makanya ada banyak orang yang berat badannya bertambah satu atau dua kilo pada saat liburan, dan hal itu sulit dihindari.

Kalau pun berat lo enggak nambah, setidaknya berat badan lo enggak akan berkurang, kecuali lo liburan sambil naek gunung atau liburan yang memanfaatkan banyak gerakan fisik. Kalau liburan lo tipe yang asyik-asyik dan kebanyakan bersantai sih, hmm, susah ya buat jadi kurus.

So, kalau lo memang mau liburan, mending buang jauh-jauh deh niat berdiet. Bayangin aja, gimana tersiksanya lo saat menemukan banyak makanan unik tapi enggak bisa lo nikmati.

Nah, itulah beberapa hal yang bikin liburan banyak orang jadi malapetaka. Wah, jangan sampai deh liburan lo jadi begini. Stress di rumah sih masih mending, setidaknya lo enggak keluar bujet banyak. Namun kalau stress berat di tempat liburan? Wah, ruginya berkali-kali lipat. So, mending sekarang lo rencanain baik-baik liburan yang lo banget dan jangan peduliin impresi orang ya!